Prancis Melarang Abaya: Gadis Muslim Bersiap Kembali ke Sekolah Tanpa Gaun Panjang

Gambar Gravatar
oleh 1115 Dilihat
Prancis Melarang Abaya: Gadis Muslim Bersiap Kembali ke Sekolah Tanpa Gaun Panjang
Seorang wanita mengenakan gaun abaya di Marseille, Prancis selatan, pada 29 Agustus 2023 [Foto: AFP]

sisiislam.comPrancis Melarang Abaya: Gadis Muslim Bersiap Kembali ke Sekolah Tanpa Gaun Panjang oleh situs Berita dan Gaya Hidup Muslim, SITUS SISI ISLAM melalui kanal News.

Di perpustakaan media Vigneux-sur-Seine di Essonne, sebuah pinggiran selatan Paris, suasana terlihat tenang pada siang 28 Agustus ini.

Duduk di meja, Hassina dan Besma, keduanya berusia 15 tahun, berbincang sambil melihat majalah dekorasi interior. Mereka masih menikmati hari-hari terakhir liburan mereka sebelum kembali ke sekolah.

“Saya harap semuanya berjalan lancar,” ujar Hassina dengan cemas sambil berbicara kepada Middle East Eye. Gadis muda ini, yang mengenakan abaya, gaun tradisional longgar yang menutupi lengan dan kaki, mengungkapkan ketakutannya bahwa pakaiannya mungkin akan menimbulkan masalah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saya sudah mengalami masalah dengan kepala sekolah SMP saya tahun lalu. Kali ini, saya takut harus berpisah dengan abaya untuk selamanya saat masuk SMA,” katanya.

Di berita malam TF1 sehari sebelumnya, Menteri Pendidikan Gabriel Attal tidak kompromi: mengenakan abaya tidak akan diizinkan lagi di lembaga pendidikan karena bertentangan dengan prinsip sekularisme, menurut Attal.

“Sekularisme adalah tentang membiarkan individu berpakaian sesuai keinginan mereka. Itu menghormati kebebasan setiap orang,” kata Besma. Lebih tegas daripada temannya, ia tidak berencana untuk mundur, dan mengatakan ia siap untuk mempertahankan pilihannya dalam berpakaian.

Untuk kunjungannya ke perpustakaan, siswa SMA baru ini memilih mengenakan abaya berwarna merah muda, dipadukan dengan sepasang sepatu sneakers trendi. Tas tangan yang diletakkan di meja juga mengungkapkan selera fashion dan kebaruan yang tinggi.

“Saya menemukan abaya selama liburan musim panas saya di Aljazair. Saudara sepupu saya mengenakannya untuk segala macam acara, seperti pernikahan, pergi ke pasar, atau sekadar jalan-jalan. Ini adalah pakaian yang nyaman dan menarik,” kata Besma kepada MEE.

Baca Juga:  Pembakaran Al-Quran di Eropa Bertujuan untuk Menciptakan Perpecahan antara Negara dan Komunitas

Hassina berbagi perasaan yang sama dengan Besma, mengatakan bahwa pakaian tersebut juga memungkinkannya untuk menyembunyikan berat badannya dan bergerak tanpa rasa malu. “Ini tidak ada hubungannya dengan agama. Bukti bahwa saya tidak mengenakan kerudung,” katanya.

Tahun lalu, ketika administrasi sekolah meminta dia melepaskan abayanya setelah direktif dari mantan menteri pendidikan, Pap Ndiaye, gadis sekolah ini telah memberikan penjelasan yang sama, tanpa berhasil. Di hadapannya, kepala sekolah telah menjelaskannya sebagai “pakaian folkloris” yang tidak memiliki tempat di lembaga pendidikan.

“Ini adalah tampilan penghinaan yang tidak bisa saya toleransi,” kata Imane, teman sekelas mantan Hassina yang menyaksikan pertukaran tersebut. “Hanya karena alasan itu, saya ingin mengenakan abaya di mana-mana dan sepanjang waktu.”

Imane, seperti temannya, tinggal di lingkungan kelas pekerja Croix-Blanche, tidak jauh dari perpustakaan media.

Di kompleks perumahan dengan lebih dari 3.000 unit ini, tempat MEE bertemu dengannya, kerusuhan yang melanda Prancis pada akhir Juni meninggalkan bekasnya. Toko-toko dirampok, dan pusat komunitas lokal dirusak setelah kematian Nahel, seorang pemuda berusia 17 tahun yang ditembak mati oleh seorang polisi di Nanterre, utara Paris, setelah menolak mematuhi perintah polisi.

Naziha, salah satu fasilitator di pusat sosial, mengatakan: “Pemuda memberontak karena masalah ketidakadilan, rasisme, dan pengangguran. Di sini tidak ada yang lain kecuali perdagangan narkoba, yang meningkatkan jumlah penjahat setiap hari.”

Di tempat yang ramah ini dengan dinding berwarna-warni, di mana Imane mencari perlindungan selama musim panas untuk menghindari kebosanan, ibu-ibu juga datang dengan anak-anak mereka untuk kegiatan rekreasi atau obrolan.

Beberapa mengenakan kerudung, yang lain mengenakan abaya, celana, atau pakaian tradisional Afrika Sub-Sahara. “Apakah bentuk, panjang, atau warnanya benar-benar penting?” kata Fatima, yang tinggal di lingkungan tersebut.

Baca Juga:  Organisasi Mahasiswa Palestina di Inggris Diusut Hukum karena Posting di Media Sosial

Lebih serius, dia menyesal bahwa masalah abaya dengan sengaja menargetkan Muslim. “Sudah lama kita menjadi sorotan. Mereka harus menghidupkan kembali kontroversi untuk mengalihkan perhatian dari masalah nyata,” katanya.

Prancis Melarang Abaya: Distigmatisasi karena Sehelai Kain

Salah satu tetangga Fatima, Rokaya, mencatat kesulitan-kesulitan di lingkungannya, termasuk biaya hidup yang semakin meningkat.

“Seolah-olah melarang abaya bisa menyelesaikan semua masalah. Di sini, sekolah utamanya menghasilkan anak-anak muda yang tersesat, mengembara di sekitar kompleks sepanjang hari,” katanya, menunjuk ke arah sekelompok remaja yang berisik menghalangi pintu masuk gedung di kejauhan.

Di antara kelompok itu adalah anak laki-lakinya yang berusia 15 tahun, yang pendidikannya sulit. “Kedua saudara perempuannya jauh lebih baik. Mereka tekun meskipun menghadapi hambatan-hambatan dan bertekad untuk berhasil dengan segala cara,” kata Rokaya.

Untuk membantu mereka, dia tidak ragu untuk meminta mereka untuk membuat kompromi tertentu, seperti tidak lagi mengenakan abaya saat pergi ke SMP. Tahun lalu, kedua gadis muda itu sudah menukarkan gaun panjang mereka dengan celana longgar dan kaus berkerah.

“Saya tidak ingin masalah berpakaian ini berdampak negatif pada pendidikan mereka, agar mereka tidak distigmatisasi karena sehelai kain, apakah itu bersifat agama atau tidak,” kata Rokaya.

Situasi putrinya mengingatkannya pada masa mudanya sendiri, 34 tahun yang lalu, ketika dia sendiri harus menyerah pada ide mengenakan jilbab.

Itu terjadi pada tahun 1989. Leila, Fatima, dan Samira, tiga siswi SMP yang menolak melepaskan jilbab mereka di kelas, telah diusir dari sekolah mereka di Creil, di region Oise utara Paris.

Baca Juga:  Lafadz Allah Dalam Kawah Gunung Ciremai, Jawa Barat: Viral!

Debat tentang sekularisme telah mengikuti, yang diselesaikan beberapa minggu kemudian oleh Dewan Negara, yang menentukan bahwa mengenakan jilbab Islam tidak bertentangan dengan prinsip sekularisme.

“Ayah saya, semoga ia beristirahat dengan tenang, tidak memberi saya pilihan. Baginya, pekerja Maroko yang buta huruf, sekolah lebih penting dari segala sesuatu,” kata Rokaya.

Sejak saat itu, ibu rumah tangga ini mengenakan jilbab, dan ia sekarang melihat rumahnya sebagai satu-satunya ruang kebebasan yang tersisa baginya. “Di luar, saya tahu bahwa jilbab saya tidak selalu diterima dengan baik dan agama saya dihadapi dengan kecurigaan,” katanya.

Imane, yang menutupi kepala di luar sekolah, juga tidak menerima bahwa jilbab dan abaya diperlakukan sebagai ancaman terhadap prinsip republik. “Semuanya menjadi alasan untuk menargetkan Muslim,” katanya.

Imane juga bertanya-tanya bagaimana administrator sekolah akan membedakan antara gaun panjang dan abaya. “Mungkin berdasarkan warna kulit dan nama mereka yang mengenakannya,” katanya.

Di pusat sosial yang siap ditutup, sebagian besar wanita sudah pergi. Farah, salah satu anak perempuan Fatima, seorang siswi SMA, menerima nasibnya. “Saya tidak ingin melewatkan jam pelajaran atau diusir karena abaya, terutama di tahun penting bagi saya. Itu tidak adil, tetapi begitulah adanya,” katanya.

Ibunya, mengangguk setuju meskipun tanpa daya, masih menyesal bahwa gadis-gadis muda seperti putrinya sudah mengalami diskriminasi sementara kepala mereka masih penuh dengan impian.

Demikian berita diskriminasi muslim terkini seputar Prancis Melarang Abaya: Gadis Muslim Bersiap Kembali ke Sekolah Tanpa Gaun Panjang oleh situs Berita dan Gaya Hidup Muslim, SITUS SISI ISLAM melalui kanal News.

*Artikel berita ini pertama kali diterbitkan dalam bahasa Prancis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *