Astronot UEA mengatakan dunia Arab memiliki generasi muda yang ‘haus untuk belajar lebih banyak tentang luar angkasa’

Gambar Gravatar
oleh 1115 Dilihat
Astronot UEA mengatakan dunia Arab memiliki generasi muda yang 'haus untuk belajar lebih banyak tentang luar angkasa'
Dunia Arab penuh dengan generasi muda yang “haus untuk belajar lebih banyak tentang luar angkasa” dan “adalah tanggung jawab [astronot] kami untuk menyampaikan pengetahuan kepada mereka dengan cara yang menarik,” kata astronot Uni Emirat Arab, Sultan Al-Neyadi, kepada The Guardian pada hari Sabtu. [Foto: WAM]

sisiislam.com – Astronot UEA mengatakan dunia Arab memiliki generasi muda yang ‘haus untuk belajar lebih banyak tentang luar angkasa’ oleh situs Berita dan Gaya Hidup Muslim, SITUS SISI ISLAM melalui kanal Dunia Islam.

Astronot Uni Emirat Arab – UEA mengatakan bahwa dunia Arab memiliki penonton muda yang “haus untuk belajar lebih banyak tentang angkasa” dan “ini adalah tanggung jawab kita (astronot) untuk menyampaikan pengetahuan kepada mereka dengan cara yang menarik,” kata Sultan Al-Neyadi kepada The Guardian pada hari Sabtu.

Sebagaimana dikutip oleh Emirates News Agency dalam wawancara dengan surat kabar Inggris tersebut, Al-Neyadi, yang berusia 42 tahun, mengatakan bahwa di dunia Arab ada hasrat untuk ingin tahu lebih banyak tentang angkasa dan itu adalah kewajiban untuk “mengantarkan temuan-temuan ini (tentang angkasa) kepada mereka dengan cara yang mudah … terutama para pemuda … Saya ingin menjadi sumber informasi, sumber inspirasi bagi mereka. Jadi ini benar-benar adalah tanggung jawab besar.”

The Guardian berkomentar: “Lagu-lagu ikon Mesir yang sudah meninggal, Umm Kulthum, yang dalam dan menggugah jiwa telah diputar berulang kali di taksi dan warung kopi di seluruh dunia Arab. Sekarang, berkat selera musik astronot UEA yang berpionir, mereka telah menemukan jalan mereka ke ruang-ruang putih steril Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Al-Neyadi mengatakan bahwa ia ingin membawa sedikit budaya Arab ke angkasa selama misinya. “Semua orang sedang memperhatikan kami; semua orang bersemangat tentang angkasa. Saya mendengar banyak rekan-rekan saya mengatakan: ‘Sangat bagus mendengar bahasa yang berbeda di stasiun ini,'” Al-Neyadi dikutip mengatakan kepada surat kabar tersebut.

Baca Juga:  Muhammadiyah Mendorong Perdamaian Israel-Palestina

The Guardian menyoroti fakta bahwa lebih dari setengah dari beberapa ratus orang yang telah menjelajahi batas angkasa adalah orang Amerika, dengan perjalanan ke luar angkasa dikuasai selama beberapa dekade oleh astronot terlatih oleh Nasa atau kosmonot Rusia.

“Sejauh ini, hanya ada enam pengunjung angkasa yang merupakan orang Arab, sekarang dikenal sebagai ‘najmanauts‘ berdasarkan kata Arab untuk bintang, ‘najm.'”

Laporan surat kabar tersebut mengatakan bahwa Astronot UEA, Al-Neyadi “telah secara teratur memposting pembaruan video dalam bahasa Arab di media sosial tentang kehidupan di stasiun luar angkasa, menjelaskan kehidupan sehari-harinya yang tidak biasa, mulai dari makanan ruang hampa udara hingga menjaga kebugaran dalam lingkungan tanpa gravitasi dengan menggunakan perangkat angkat beban yang menciptakan resistensinya sendiri.”

Dalam artikel yang diterbitkan pada hari Sabtu, surat kabar tersebut menyoroti perspektif yang diberikan oleh Al-Neyadi kepada komunitas pengamat angkasa global, dengan mengambil foto-foto kota-kota di Timur Tengah dan lokasi terkenal yang “merayakan sebuah wilayah yang sering distereotipkan negatif di Barat.”

Dia menggambarkan Beirut sebagai “kota yang bernapas seni, budaya, dan keindahan,” sementara Terusan Suez adalah “jantung perdagangan global … (yang) telah mendekatkan benua selama lebih dari 150 tahun.”

Mengambil gambar menggunakan kamera pribadinya dari stasiun luar angkasa dan mempostingnya secara online telah menciptakan banyak kegembiraan online.

Baca Juga:  Hijrah: Awal Sejarah Islam

The Guardian juga menyebutkan bahwa dua najmanaut Saudi — Rayyanah Barnawi, wanita Arab pertama di angkasa, dan Ali Al-Qarni — bergabung dengan Al-Neyadi untuk misi delapan hari.

Ini adalah pertama kalinya tiga orang Arab berada di angkasa bersama-sama pada saat yang sama.

Demikian berita Dunia Islam terkini seputar Astronot UEA mengatakan dunia Arab memiliki generasi muda yang ‘haus untuk belajar lebih banyak tentang luar angkasa’ oleh situs Berita dan Gaya Hidup Muslim, SITUS SISI ISLAM melalui kanal Dunia Islam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *