Pertempuran Israel dan kelompok Palestina menjebak Gaza dalam mimpi buruk yang berulang

Gambar Gravatar
oleh 2670 Dilihat
Pertempuran Israel dan kelompok Palestina menjebak Gaza dalam mimpi buruk yang berulang - Sisi Islam, Berita dan Gaya Hidup Muslim.

Sisi Islam (SisiIslam.com)Pertempuran Israel dan kelompok Palestina menjebak Gaza dalam mimpi buruk yang berulang.

Apa yang dimulai sebagai operasi keamanan rutin Israel pada 1 Agustus di sebuah kota Palestina di Tepi Barat, dalam waktu hanya beberapa hari, berubah menjadi konflik besar-besaran. Pada Minggu malam, jumlah korban tewas di pihak Palestina telah melonjak menjadi 44, termasuk 15 anak-anak, ketika gencatan senjata kejutan yang ditengahi Mesir membawa kelegaan bagi penduduk Jalur Gaza yang lelah perang.

Target “Operasi Fajar” militer Israel adalah kelompok Jihad Islam Palestina (PIJ), yang didukung oleh Iran dan bermarkas di ibukota Suriah, Damaskus. Tetapi tujuan “perang yang cepat dan bersih”, yang menyebabkan kerusakan maksimum pada PIJ dengan penderitaan warga sipil yang minimal dan terbatas hanya di Jalur Gaza, masih dapat menghindari Israel jika kesepakatan gencatan senjata gagal.

Selama kunjungan baru-baru ini ke Teheran untuk bertemu dengan para pemimpin Iran, Ziad Al-Nakhalah, sekretaris jenderal PIJ, memperingatkan bahwa semua kota Israel – termasuk Tel Aviv – dapat diserang oleh roket dan mendesak faksi Palestina lainnya untuk bergabung. Selama berhari-hari, media Israel telah menunjukkan gambar langit di atas bagian selatan dan tengah negara itu yang diterangi dengan roket dan pencegat dari sistem pertahanan rudal Iron Dome.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bisa ditebak, kesejajaran ditarik antara gejolak terbaru dan konflik 11 hari pada Mei 2021 yang menewaskan lebih dari 200 orang Palestina dan selusin orang Israel tewas. Perbedaan besar kali ini adalah bahwa Hamas, kelompok Palestina yang menguasai Gaza, tidak ikut campur, sebuah langkah yang tidak dapat dikesampingkan jika gencatan senjata gagal dipertahankan dan korban sipil terus meningkat.

Baca Juga:  Observatorium dalam Sejarah Islam

Seperti yang selalu terjadi ketika Israel melancarkan serangan terhadap kelompok-kelompok militan Palestina, penduduk biasa dari lingkungan Gaza di garis bidik militer membayar harga terbesar. Gambar-gambar bangunan yang setengah hancur dan barang-barang milik warga sipil yang rusak sangat bertentangan dengan narasi resmi Israel tentang “operasi kontra-teror pre-emptive terhadap ancaman langsung” yang diajukan oleh PIJ.

Pada hari Sabtu, api keluar dari sebuah bangunan di Kota Gaza setelah serangan udara Israel sementara warga Palestina yang terluka dievakuasi oleh petugas medis. Kementerian Kesehatan Gaza melaporkan bahwa “seorang gadis berusia lima tahun, yang menjadi sasaran pendudukan Israel” termasuk di antara mereka yang tewas. “Ini bukan Ukraina! Ini #Jalur Gaza kemarin!” tweet Jasika, seorang Palestina, bersama dengan empat foto kehancuran di bawah tagar #GazaUnderAttack.

Abdullah Al-Arayshi menyimpulkan penderitaan kolektif warga Palestina di Gaza ketika dia mengatakan kepada kantor berita AFP: “Negara ini porak-poranda. Kami sudah cukup banyak perang. Generasi kita telah kehilangan masa depannya.” Referensinya adalah pada banyak perang dan pertempuran yang telah diperjuangkan Israel dan Hamas sejak 2007 dan yang telah menimbulkan kerugian yang mengejutkan bagi 2 juta penduduk Palestina di Gaza.

Mesir, yang mediasinya telah membantu mengakhiri banyak gejolak Gaza di masa lalu, sekali lagi turun tangan, dilaporkan mengirim delegasi pejabat ke Israel untuk bertindak sebagai perantara. Kepemimpinan PIJ mungkin tidak berminat untuk bernegosiasi, tetapi pilihannya terbatas.

Baca Juga:  Muhammadiyah Mendorong Perdamaian Israel-Palestina

Pada hari Sabtu, kelompok itu kehilangan komandan senior kedua, Khaled Mansour, dalam serangan militer Israel di sebuah rumah di kamp pengungsi Rafah di Gaza selatan. Sehari sebelumnya, PIJ telah mengakui kematian pemimpin senior Taysir Al-Jabari dalam serangan udara di sebuah gedung di barat Kota Gaza.

Pembunuhan pendahulu Al-Jabari, Baha Abu Al-Ata, di Gaza oleh militer Israel pada 2019 memicu konflik lima hari yang menewaskan 34 warga Palestina, termasuk banyak pejuang PIJ, dan 111 lainnya terluka. Kemudian, seperti sekarang, Israel mengklaim bahwa PIJ sedang merencanakan serangan yang akan segera terjadi.

Kali ini, Israel mengatakan bahwa militan PIJ di Gaza berencana untuk menyerang Israel selatan sebagai pembalasan atas penangkapan Bassem Al-Saadi pada 1 Agustus, seorang anggota senior sayap politik PIJ di Tepi Barat, selama operasi keamanan di Jenin. Al-Saadi telah tinggal di sana sejak Februari 2013, ketika dia dibebaskan dari penjara Israel setelah menjalani dua tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *