Salwan Momika: Pembakaran Al-Quran untuk Kebebasan atau Uang?

Gambar Gravatar
oleh 1110 Dilihat
Salwan Momika: Pembakaran Al-Quran untuk Kebebasan atau Uang?
Salwan Momika melakukan protes di luar masjid di Stockholm pada 28 Juni 2023, saat libur Idul Adha. Momika, 37, yang melarikan diri dari Irak ke Swedia beberapa tahun lalu, diberi izin oleh polisi Swedia untuk membakar kitab suci umat Islam selama demonstrasi [Foto: JONATHAN NACKSTRAND/AFP via Getty Images]

sisiislam.comSalwan Momika: Pembakaran Al-Quran untuk Kebebasan atau Uang? oleh situs Berita dan Gaya Hidup Muslim, SISI ISLAM melalui kanal Budaya.

Salwan Momika, seorang pengungsi Iraq yang tinggal di Stockholm, baru-baru ini mencuat dalam berita karena tindakan penghinaan berulang-ulang terhadap Al-Quran, yang menyebabkan perselisihan diplomatik antara banyak negara Muslim dan Swedia.

Salwan Sabah Matti Momika telah memicu gelombang kritik dan kecaman dari seluruh dunia, menolak untuk mundur dari pembakaran provokatif kitab suci umat Muslim ini di depan tempat-tempat simbolis termasuk kedutaan, masjid, dan Parlemen Swedia, Riksdag.

Sejak tinggal di Swedia sejak tahun 2018, Momika yang berusia 37 tahun dan menyebut dirinya sebagai “ateis liberal” telah membuat dirinya dikenal sebagai seorang pengkritik Islam.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pembakaran Al-Quran secara publik, yang diadakan di bawah perlindungan polisi, juga menuai kritik dari pejabat Swedia dan pemerintah itu sendiri, dengan hasil jajak pendapat menunjukkan bahwa tindakannya tidak mendapatkan persetujuan dari sebagian besar penduduk Swedia.

Menurut jajak pendapat oleh penyiar publik Swedia SVT, 53 persen penduduk Swedia menentang pembakaran kitab suci seperti Al-Quran dan Alkitab, sementara 13 persen tidak yakin.

Menanggapi pertanyaan Anadolu pada Jumat lalu mengenai apakah negara Nordik tersebut berencana mengambil tindakan terhadap tindakan penghinaan publik semacam itu, Kementerian Luar Negeri Swedia mengulangi sikapnya terhadap tindakan-tindakan ini, menyebutnya “menyakiti perasaan, tidak menghormati,” dan “provokasi yang jelas.”

Baca Juga:  Bagaimana museum Barat mendistorsi citra Muslim setelah mencuri karya seninya

Pada awal Agustus, Chris Allen, seorang ahli studi kebencian di University of Leicester di Inggris, mengatakan kepada Anadolu bahwa tujuan pembakaran Al-Quran di Eropa adalah untuk memprovokasi respons dari umat Muslim.

Salwan Momika: Siaran langsung di TikTok

Kasus Momika bukanlah pengecualian karena ia tidak hanya membakar salinan Al-Quran selama tindakan-tindakan ini, tetapi juga menghina Islam secara verbal melalui pengeras suara, sambil melakukan siaran langsung pembakaran ini di platform hosting video pendek yang populer, TikTok.

Dalam wawancara dengan agensi berita Swedia TT, Momika mengklaim bahwa tindakannya adalah “gestur filosofis, bukan tindakan kebencian.”

Meskipun ia dapat melanjutkan tindakan provokatif ini dalam “kebebasan berbicara,” siaran langsung di TikTok menghasilkan pendapatan yang ia klaim “tidak peduli.”

Salwan Momika mengatakan sumbangan dapat mencapai 3.000 krones Swedia, setara dengan sekitar €250 (sekitar $270) dengan setiap siaran langsung, yang memunculkan pertanyaan tentang motivasi di balik pembakaran Al-Quran ini.

Pada awal Agustus, ia terdaftar tinggi dalam peringkat TikTok untuk menerima paling banyak “diamond,” cara bagi pemirsa untuk mengirim uang kepada pengguna untuk konten mereka, dengan mengumpulkan lebih dari 200.000 dari mereka.

Setelah mendapat kritik, Momika telah diblokir dari mengambil untung dari kontennya, yang juga dikonfirmasi oleh pejabat platform media sosial tersebut.

Mulai sekarang, pengguna tidak akan dapat menggunakan fitur “hadiah” TikTok saat berinteraksi dengan video yang diposting oleh Momika, seperti yang dilaporkan oleh Radio Swedia pada hari Selasa.

Baca Juga:  Enzo Sternal Dikeluarkan dari Timnas Prancis U-16 Setelah Selebrasi Gol yang "Kontroversial"

Kontroversi juga ada mengenai kehidupannya di Iraq asli, karena postingan dan video media sosial muncul yang disebutkan menunjukkan Momika mengenakan pakaian militer dan berhubungan dengan anggota kelompok bersenjata.

Dia dikabarkan mendirikan sebuah partai politik di Iraq, Partai Persatuan Demokratik Suriah, dan milisnya yang terkait.

Postingan media sosial lainnya mengklaim bahwa dia berasal dari wilayah Iraq bagian utara Nineveh, dan beragama Kristen.

Surat kabar lokal Aftonbladet mengklaim bahwa dia divonis pada tahun 2021 karena mengancam seorang pencari suaka Eritrea dengan pisau saat tinggal di tempat pengungsian untuk pengungsi.

Salwan Momika: Tindakan provokatif pembakaran Al-Quran di Swedia

Selain Denmark, Swedia juga mendapat kritik yang luas karena mengizinkan penghinaan publik terhadap Al-Quran di bawah perlindungan polisi.

Politikus Swedia-Denmark, Rasmus Paludan, pemimpin Partai Stram Kurs (Hard Line) sayap kanan jauh, telah membakar salinan Al-Quran di kota-kota Swedia seperti Malmo, Norrkoping, Jonkoping, dan Stockholm, termasuk selama Paskah tahun lalu.

Pada 21 Juni, ia membakar salinan Al-Quran di luar Kedutaan Besar Turki di Swedia.

Salwan Momika mencuat dalam berita seminggu kemudian, saat ia membakar salinan kitab suci Muslim di luar sebuah masjid di Stockholm selama perayaan Eid Al-Adha, salah satu perayaan agama Islam besar yang dirayakan oleh umat Muslim di seluruh dunia.

Pada 20 Juli, di luar Kedutaan Besar Iraq di Swedia, ia melemparkan salinan Al-Quran dan bendera Iraq ke tanah dan menginjak-injaknya, kemudian membakar Al-Quran di luar Parlemen Swedia pada 31 Juli.

Baca Juga:  Antara Ptolemy dan Al-Sufi, serta pengaruh Timur Tengah terhadap kosmologi

Imigran Iran, Bahrami Marjan, melakukan tindakan provokatif serupa di Angbybadet, sebuah area dekat Stockholm, pada 3 Agustus.

Salwan Momika juga mengadakan pembakaran Al-Quran lain di luar Kedutaan Besar Iran awal Agustus, dan satu lagi di depan Masjid Stockholm pada Kamis lalu.

Meskipun mengakui bahwa tindakan-tindakan ini merusak citra Swedia dan membahayakan keamanan, Momika masih dapat memperoleh izin dari pihak berwenang.

Layanan keamanan Swedia juga mengatakan bahwa situasi keamanan negara tersebut telah memburuk setelah pembakaran Al-Quran yang berlanjut.

Demikian informasi terbaru seputar Salwan Momika: Pembakaran Al-Quran untuk Kebebasan atau Uang? oleh situs Berita dan Gaya Hidup Muslim, SISI ISLAM melalui kanal Budaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *