Muslim Harus Hadapi Teror Islamis Secara Ideologis

Gambar Gravatar
oleh 1925 Dilihat
Muslim Harus Hadapi Teror Islamis Secara Ideologis. Narasi ideologis mereka tidak tertandingi - Sisi Islam, Berita dan Gaya Hidup Muslim.

SisiIslam.com – Muslim Harus Hadapi Teror Islamis Secara Ideologis: Sebuah Reformasi Islam Diperlukan.

Kita tampaknya hidup di era teror Islam. Pembantaian wartawan di Paris telah mengikuti pembantaian anak-anak di Peshawar. Tiga belas tahun setelah 9/11, dunia menghadapi ancaman yang lebih kompleks, lebih beragam, dan lebih berbahaya. Sementara dunia telah berfokus pada memerangi teroris secara militer, tantangan narasi ideologis mereka pada dasarnya tidak tertandingi.

Para Jihadis telah menyusun teologi kekerasan yang lengkap, narasi yang koheren tentang kebencian dan intoleransi, totaliter dan mirip dengan fasisme yang mampu menarik sejumlah besar pemuda Muslim yang mudah tertipu dan membuat mereka tidak peka terhadap naluri kasih sayang dan kebaikan manusia. Biasanya, membujuk seseorang untuk bunuh diri seharusnya menjadi pekerjaan yang paling sulit di dunia. Tetapi pasukan pengebom bunuh diri muncul dari masyarakat Muslim, yang mampu melakukan kekejaman yang tak terkira, di mana pun dan kapan pun kelompok yang memiliki tekad dan akal membutuhkan mereka. Ini jelas merupakan daya tarik dan kekuatan ideologi Islam, yang sangat berbeda dari pemahaman Islam yang dimiliki mayoritas Muslim selama berabad-abad.

Di bawah pengaruh mistik dan sufi, umat Islam telah membanggakan diri memiliki agama yang inklusif dan toleran yang datang untuk menegaskan kembali kebenaran semua agama sebelumnya. Muslim percaya bahwa agama mereka adalah berkah bagi umat manusia.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Jadi ketika interpretasi Islam yang supremasi, eksklusif, dan tidak toleran mulai disebarkan dengan pembentukan monarki Saudi-Wahabi di awal abad terakhir, umat Islam menolaknya begitu saja. Tetapi kekayaan minyak yang fenomenal dan keharusan perang dingin membantu ideologi menyebar dengan cepat. Komunitas internasional tidak menghambat proses tersebut bahkan setelah 9/11. Bahkan menciptakan beberapa rawa baru bagi teroris untuk makmur.

Namun, terlepas dari radikalisasi yang cepat, banyak Muslim masih tetap moderat, berlabuh kuat dalam tradisi Sufi, yang menganggap Islam sebagai jalan spiritual menuju keselamatan, standar etika dan moral yang harus diikuti. Mereka percaya pada modernitas, inklusivitas, pluralisme, kesetaraan gender, dan demokrasi. Nabi Muhammad menyebut komunitasnya sebagai ummatan wasata, komunitas median, terpusat dan seimbang. Ekstremis telah ada di antara umat Islam sepanjang sejarah Islam. Namun pada akhirnya, mayoritas yang damai selalu mengalahkan mereka. Mudah-mudahan, kita akan mengalahkan Islam Petrodollar yang kuat dan cabang Jihadismenya juga.

Baca Juga:  Takhbib, Pesan Rasul: Berhati-hatilah dengannya

Tapi ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Muslim moderat sedang menghadapi tugas berat. Metode yang digunakan para sufi untuk menyebarkan Islam moderat dan mistis tidak dapat diterapkan di era internet. Sufi biasanya menekankan ajaran positif Islam dan mengabaikan yang lainnya. Tetapi usia menyikat barang-barang di bawah karpet sudah hilang.

Muslim moderat harus memikirkan strategi baru. Saya percaya bahwa kaum moderat harus mengekspos ideologi radikal dengan segala keburukannya, dan menyangkalnya, serta menekankan ajaran moral Islam.

Keberhasilan besar Jihadisme dalam menangkap imajinasi Muslim terletak pada keyakinan inti berikut, antara lain.

a) Selama beberapa abad sekarang Ulama telah mendorong umat Islam untuk mengembangkan keyakinan yang tidak diragukan lagi dalam Quran sebagai kitab suci yang tidak diciptakan, hampir seperti Tuhan.

Ini adalah proposisi yang berbahaya. Jika Quran diciptakan, yaitu, jika itu adalah kumpulan ayat-ayat yang datang dari waktu ke waktu untuk membimbing nabi sesuai kebutuhan, maka konteks ayat-ayat itu menjadi penting dan hanya ayat-ayat yang tidak memerlukan konteks untuk dipahami. penerapan universal.

Tetapi jika tidak diciptakan, seperti yang diajarkan oleh semua madrasah, maka setiap ayat memiliki penerapan yang kekal dan harus diikuti tanpa mengacu pada konteksnya. Perbedaan antara bagian esensial, konstitutif dari wahyu dan bagian kontekstual, instruktif hilang, sehingga lebih mudah bagi ideolog ekstremis untuk menyalahgunakan kontekstual sebagai esensial, instruktif sebagai konstitutif.

Itulah sebabnya semua madrasah kami yang mengajarkan ketidak-ciptaan Quran menciptakan literalis radikal yang tidak melihat alasan mengapa mereka harus menerapkan pikiran mereka. Jadi, jika Quran mengatakan di suatu tempat, dalam konteks apa pun, “bunuh orang kafir”, mereka bisa keluar dan membunuh orang kafir, terlepas dari fakta bahwa nasihat ini dibuat dalam konteks sejarah tertentu dan hanya berlaku untuk waktu itu. Tidak heran semua ideolog Jihadi mengutip sejumlah ayat Al-Qur’an yang agresif dalam pembenaran mereka dan menggunakannya untuk indoktrinasi para literalis yang mudah tertipu. Tidak mengherankan, mereka memiliki pasukan pembunuh yang siap untuk melakukan serangan bunuh diri bahkan untuk membunuh pria, wanita, dan anak-anak yang tidak bersalah, percaya bahwa mereka akan segera masuk surga.

Baca Juga:  Tafsir Quran Surat Ali Imran ayat 190-191

b) Penghormatan yang besar melekat pada Hadits atau yang disebut sabda Nabi. Literatur jihad memanfaatkan sepenuhnya sejumlah besar hadits yang mungkin dibuat-buat untuk memajukan tujuan mereka. Disusun hingga 300 tahun setelah wafatnya Nabi, hadits tidak dapat mewakili perkataan otentik nabi, meskipun mungkin saja nabi mengatakan sesuatu seperti yang diriwayatkan dalam beberapa hadits.

Tidak heran, sejumlah hadis yang tampaknya dibuat-buat digunakan untuk membenarkan pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil sebagai apa yang sekarang disebut sebagai kerusakan tambahan (misalnya, Bukhari Volume 004/Buku 052, Hadist 256 atau 019/4321), meskipun ada juga lebih banyak hadits yang melarang pembunuhan seperti itu dalam situasi apa pun. Memang hadis lain (misalnya, Bukhari, 021/010 (Mu’watta) melarang tidak hanya membunuh “perempuan atau anak-anak atau orang tua yang lemah”, tetapi juga meminta untuk tidak “menebang pohon yang menghasilkan buah, menghancurkan tempat yang dihuni. , menyembelih domba atau unta kecuali untuk dimakan, membakar lebah dan menyebarkannya.”

Ketika Tuhan menyempurnakan agama kita (Qur’an 5:3) di hari-hari terakhir Nabi, siapakah kita untuk menciptakan kitab suci baru seperti Hadist berabad-abad kemudian?

c) Cendekiawan Muslim dari semua persuasi memberikan status ketuhanan Syariah. Sebenarnya itu adalah hukum buatan manusia, dikodifikasikan oleh ulama yang berbeda lebih dari satu abad setelah kematian Nabi dan telah berubah sejak itu. Tidak ada pertanyaan tentang itu menjadi ilahi.

Kekecewaan Islam jelas jauh lebih dalam. Masalah-masalah itu mendasar, fundamental bagi Islam. Namun ulama, yang dianggap sebagai penjaga iman, terus menyangkal.

Baca Juga:  Perang, apa kata Islam dan bagaimana penjelasannya?

Apa yang dilakukan masyarakat yang lebih besar? Saya pikir dunia perlu terlebih dahulu menginformasikan dirinya sendiri tentang apa yang terjadi di dalam komunitas Muslim. Kita harus memiliki survei yang kredibel untuk mengetahui sejauh mana radikalisasi, memantau khotbah Jumat, mempelajari buku teks dari berbagai madrasah, dan menghadapkan para ulama dengan pertanyaan mendasar yang diangkat di sini. Jika para ulama benar-benar ingin menyelamatkan Islam dari yang dianggap identik dengan terorisme, setidaknya mereka harus membuat pernyataan yang masuk akal berikut, yang juga sesuai dengan iman:

  1. Quran adalah kitab ciptaan Tuhan, bukan Tuhan seperti Tuhan itu sendiri;
  2. ayat-ayat kontekstual, khususnya militan, dalam Alquran tidak lagi berlaku bagi umat Islam;
  3. Hadits bukanlah kitab suci Islam ala Quran.
  4. Syariah tidak dapat dianggap ilahi.

Apa yang telah dilakukan para ulama, intelektual, dan politisi sejauh ini tidak lebih dari sekadar upaya kosmetik; mereka telah berharap dan mungkin berdoa bahwa masalah akan hilang. Tapi radikalisme semakin dalam dan intensif. Ini menarik semakin banyak orang yang bertobat.

Jadi jelas para teolog Muslim perlu melampaui pernyataan yang dangkal, berjalan lebih jauh ke arah rasionalitas, menyiapkan teologi perdamaian dan moderasi yang koheren dan menyebarkannya di antara massa Muslim, jika mereka ingin Islam bertahan sebagai agama moderat, moral standar, dan jalan spiritual menuju keselamatan daripada membiarkan kitab suci Islam merosot menjadi manual teroris.

Jika para ulama tidak setuju untuk menjalankan pembicaraan damai mereka, masyarakat yang lebih besar harus mendorong dan mendukung beberapa Muslim moderat dan progresif yang bersedia mengambil risiko, mungkin menempatkan kepala mereka di atas balok dalam proses ini. Bagian ini harus bisa terjun langsung ke masyarakat, melewati ulama dan mengkampanyekan kewarasan.

Sisi Islam – Berita dan Gaya Hidup Muslim tentang: Muslim Harus Hadapi Teror Islamis Secara Ideologis: Sebuah Reformasi Islam Diperlukan.

disarikan dari tulisan Sultan Shahin di laman newageislam dengan judul

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *