Siapa al-Farabi? Filsuf Muslim terkenal dan ahli teori musik

Gambar Gravatar
oleh 2462 Dilihat
Siapa al-Farabi? Filsuf Muslim terkenal dan ahli teori musik. Cendekiawan Muslim dibesarkan di Damaskus masa khalifah Abbasiyah - Sisi Islam
Al-Farabi dikenal karena teorinya tentang masyarakat ideal, serta tentang musik [Public domain]

Contoh terbaik dari bagian-bagian ini yang bekerja secara harmonis adalah Nabi Muhammad, yang oleh umat Islam dianggap sebagai manusia ideal.

Semua orang, menurut Farabi, bisa bergerak menuju cita-cita ini tetapi pada dasarnya tidak selaras.

Pengaruh Yunani lainnya datang dalam bentuk komunitas ideal Plato yang digambarkan dalam karyanya The Republic.

Keterlibatan dengan manusia lain merupakan bagian dari pengejaran kebahagiaan yang dijelaskan di atas dan Farabi menggambarkan masyarakat idealnya sendiri dalam sebuah karya berjudul: Opini Penduduk Kota Berbudi luhur.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam visi negara ideal ini, dunia terdiri dari bangsa-bangsa, yang pada gilirannya terdiri dari negara-kota yang menjunjung tinggi campuran kebajikan platonis dan Islam, seperti kesalehan, moderasi, persatuan, dan keadilan.

Komunitas seperti itu kontras dengan kota-kota yang cacat, yang ia gambarkan sebagai berisi warga yang tidak mencari pengetahuan dan malah terjebak dalam pengejaran kekayaan, kekuasaan, dan kesenangan.

Farabi mengutuk masyarakat seperti itu karena penolakan mereka terhadap Tuhan, moralitas, dan gagasan tentang kehidupan setelah kematian.

Penguasa masyarakat yang saleh adalah pewaris para nabi dan ditugaskan untuk memastikan kebahagiaan kelompok, menurut Farabi.

Di Musik

Salah satu kontribusi al-Farabi yang paling terkenal untuk beasiswa adalah bukunya Kitab al-Musiqa (The Book of Music).

Risalah musik ini adalah salah satu yang paling komprehensif yang diproduksi di dunia Islam dan membahas unsur-unsur komposisi dan peran instrumen, serta filosofi, teori, dan praktik musik.

Baca Juga:  Novelis Salman Rushdie diserang saat di atas panggung di New York

Farabi adalah salah satu sarjana musik pertama yang mempelajari musik orang-orang Turki dan salah satu yang paling awal untuk mensistematisasikan studi musik dengan sistem notasi umum dan aturan untuk menuliskan komposisi dan ritme.

Seorang ahli bahasa dan ahli logika sendiri, sarjana melihat kesamaan antara struktur musik dan struktur puisi dan logika.

Siapa al-Farabi? Filsuf Muslim terkenal dan ahli teori musik. Cendekiawan Muslim dibesarkan di Damaskus masa khalifah Abbasiyah - Sisi Islam
Patung al-Farabi di depan Universitas Negeri Kazakh di Nursultan, Kazakhstan [Wikimedia]
Dia berpendapat bahwa sama seperti puisi terbentuk dari pengelompokan huruf yang terbatas dalam bentuk alfabet, musik juga terbentuk dari palet suara yang terbatas. Konsep katalog suara ini ditentukan oleh alam.

Menurut Farabi, musik dari budaya tertentu memungkinkan seorang akademisi untuk belajar lebih banyak tentang orang-orang yang berbeda, karena sifat dan karakteristik khusus mereka berdampak pada selera musik mereka.

Farabi meninggal pada usia 80 di Damaskus tetapi warisannya mengilhami para sarjana Muslim dan Barat selama berabad-abad yang akan datang.

Hari ini perangko diterbitkan untuk menghormatinya di beberapa bagian dunia Muslim dan sabuk asteroid dinamai menurut namanya.

Pihak berwenang di Kazakhstan, salah satu calon tempat kelahirannya, juga telah membangun patung polymath di ibu kota negara mereka, Nursultan.

Sisi Islam – Berita dan Gaya Hidup Muslim tentang: Siapa al-Farabi? Filsuf Muslim terkenal dan ahli teori musik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *