Baik kepada Tetangga Non-Muslim : Tips Berinteraksi

Gambar Gravatar
oleh 1832 Dilihat
Cara berbuat Baik kepada Tetangga Non-Muslim : Tips Berinteraksi - Sisi Islam, Berita dan Gaya Hidup Muslim.

Sisi IslamBaik kepada Tetangga Non-Muslim : Tips Berinteraksi.

Tetangga memiliki status khusus dalam Islam. Islam mendorong umat Islam untuk memperlakukan tetangga mereka dengan cara yang lembut yang mencerminkan semangat Islam yang sejati dan murni sebagaimana dicontohkan dalam aspek toleransinya terutama dengan orang-orang yang beragama lain. Tidak ada bedanya apakah tetangga itu Muslim atau non-Muslim. ‘A’isyah, Ibu Mukminin, (ra dengan dia) menyatakan bahwa dia pernah bertanya kepada Nabi (damai dan berkah besertanya), “Ya Rasulullah! Saya punya dua tetangga. Kepada siapa saya harus mengirimkan hadiah saya?” Dia berkata, “Kepada orang yang pintu gerbangnya lebih dekat denganmu.”

Jelas dari Hadits Nabi di atas bahwa umat Islam didorong untuk tidak hanya memperlakukan tetangga kita dengan baik, tetapi juga untuk bertukar hadiah dengan mereka. Kata-kata dalam hadis tidak menunjukkan apakah orang yang kita tukarkan hadiahnya adalah seorang Muslim atau bukan.

Bahkan dikabarkan bahwa Nabi (damai dan berkah besertanya) memiliki tetangga yang selalu menyakitinya dan menghinanya di setiap pertemuan. Beberapa hari berlalu tanpa Nabi mendapatkan bagiannya dari pelecehan pria ini. Berpikir bahwa pasti ada alasan di balik ketidakhadiran pria itu, dia (damai dan berkah besertanya) mengunjunginya dan menemukannya sakit. Pria itu bertanya-tanya bagaimana Nabi bisa memenuhi perlakuan buruknya dengan perilaku yang begitu hebat. Baginya, akhlak mulia yang diajarkan Islam adalah hal baru.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Jika tetangga Anda adalah Muslim dan kerabat, maka mereka memiliki tiga hak atas Anda: hak tetangga, hak kerabat, dan hak seagama. Jika mereka non-Muslim dan kerabat, maka mereka memiliki dua hak: hak tetangga dan kerabat. Dan jika mereka non-Muslim di luar keluarga, Anda berutang kepada mereka hak tetangga saja. Mengacu pada ini, Allah SWT berfirman:

وَاعْبُدُوا اللّٰهَ وَلَا تُشْرِكُوْا بِهٖ شَيْـًٔا وَّبِالْوَالِدَيْنِ اِحْسَانًا وَّبِذِى الْقُرْبٰى وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَالْجَارِ ذِى الْقُرْبٰى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْۢبِ وَابْنِ السَّبِيْلِۙ وَمَا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ ۗ اِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُوْرًاۙ

Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun. Dan berbuat-baiklah kepada kedua orang tua, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga dekat dan tetangga jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahaya yang kamu miliki. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri (QS. An-Nisaa’ 4:36 )

Baca Juga:  Kemana Kaum Ansar Saat Ini? Roh Hijrah yang Hilang

Pedulikan tetangga Anda terus-menerus, teruslah berbuat baik terutama pada saat dibutuhkan dan kesusahan

Cukup dikatakan bahwa Nabi (damai dan berkah besertanya) menyatakan dalam salah satu haditsnya bahwa Malaikat Jibril (Jibril) terus menasihatinya untuk memperlakukan tetangga dengan baik sampai-sampai Nabi membayangkan bahwa seorang tetangga dapat mewarisi dari tetangganya.

Kepada Tetangga Non-Muslim, bagaimana cara berbuat baik?

Berikut adalah beberapa tips tentang cara berbuat baik kepada tetangga non-Muslim. Perlakuan Anda dengan cara yang baik dengan mencontohkan perilaku Islami:

1. Bersikap baik kepada tetangga tidak hanya terbatas pada mereka yang berbagi gedung yang sama dengan Anda. Teman sekamar Anda di asrama adalah tetangga Anda; orang yang duduk di belakang Anda atau di sebelah Anda di dalam bus atau di halte adalah tetangga Anda; yang berbagi kantor Anda di tempat kerja adalah tetangga Anda; orang yang menikmati udara segar di sebelah Anda di taman umum juga adalah tetangga. Anda harus memperlakukan semua orang itu dengan baik dan bersosialisasi dengan mereka dalam ruang lingkup yang diizinkan Syariah.

2. Perkenalkan diri Anda dan keluarga Anda kepada tetangga Anda ketika Anda pindah ke tempat baru atau ketika tetangga baru pindah. Ini juga akan membantu meredakan ketakutan atau ketegangan yang mungkin mereka miliki tentang Muslim. Juga, jangan lupa untuk mengucapkan selamat tinggal ketika Anda atau mereka pindah.

Baca Juga:  Resep umur panjang penduduk desa Miduana

3. Peduli mereka terus-menerus, terutama pada saat dibutuhkan dan kesusahan, karena “tetangga yang membutuhkan adalah benar-benar sesama.” Jika tetangga sudah lanjut usia atau sakit kronis, tawarkan untuk menjalankan tugas atau berbelanja untuknya.

4. Dalam berurusan dengan tetangga, lebih aman untuk berurusan dengan sesama jenis seperti Anda sendiri. Ini tidak berarti bahwa Anda harus berhenti bersosialisasi di tempat kerja atau sekolah dengan rekan kerja non-Muslim Anda atau teman sekelas lawan jenis, tetapi waspadalah terhadap jerat setan. Sosialisasi setelah jam kerja harus dilakukan dengan jenis kelamin yang sama.

5. Saat bersosialisasi dengan non-Muslim, berhati-hatilah agar tidak terlalu lunak dengan mengorbankan keyakinan dan prinsip Anda. Misalnya, jangan pergi minum bersama mereka. Mereka akan lebih menghormati Anda karena berpegang teguh pada prinsip Anda daripada melanggar aturan.

Alasan bersama harus ditingkatkan, dan area pertikaian tidak boleh diangkat.

6. Selain berbagi ide, Anda dapat berbagi makanan dengan mereka dengan mengundang mereka makan malam di akhir pekan atau menerima undangan mereka, asalkan Anda memberi tahu mereka tentang batasan diet Anda sebagai seorang Muslim.

7. Lakukan saling kunjung agar keluarga dapat berinteraksi secara konstruktif. Jika diskusi beralih ke agama, fokuslah pada area kesamaan. Misalnya, jika tetangga Anda adalah orang Kristen, maka Anda tidak boleh berdebat sia-sia dengan mereka tentang apakah Yesus adalah penjelmaan Tuhan atau bukan. Sebaliknya, beri tahu mereka sejauh mana Islam menghormati semua Nabi dan Rasul Allah secara keseluruhan, dan bahwa Yesus diberikan status khusus di antara para Nabi dan Rasul Allah.

Baca Juga:  Doa Bulan Safar

8. Saat bersosialisasi dengan tetangga, tampilkan din (Islam) Anda dengan cara yang terbaik. Jika Anda dihadapkan pada pertanyaan yang sulit atau distorsi tentang Islam, jangan malu untuk berhenti sejenak dan memberi tahu mereka bahwa Anda akan mencoba menghubungi orang yang lebih berpengetahuan untuk meminta bimbingan mengenai masalah yang diangkat. Dengan demikian, alasan bersama harus ditingkatkan, dan area pertikaian tidak boleh diangkat.

9. Jika tetangga Anda menunjukkan minat pada Islam, undang mereka untuk menghadiri acara-acara Islam, dan bahkan menemani Anda ke masjid untuk melihat seperti apa rasanya. Bisa jadi hati mereka melunak terhadap Islam, dan jika mereka tetap non-Muslim, setidaknya Anda telah berhasil mendobrak penghalang. Anda juga dapat mengunjungi gereja tempat tetangga Anda berdoa jika mereka mengundang Anda untuk melakukan itu, tetapi di sini Anda harus berhati-hati untuk tidak melakukan tindakan apa pun yang dilarang oleh agama Anda. Singkatnya, jadilah hanya monitor yang waspada.

10. Ingatlah selalu pahala besar yang tersedia untuk Anda di akhirat ketika Anda menunjukkan kebaikan kepada tetangga.

Sisi Islam – Berita dan Gaya Hidup Muslim tentang: Baik kepada Tetangga Non-Muslim :Tips Berinteraksi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *